Bohong: Kata Tanpa Makna

Written by Diaz Bela

Seorang ibu milenial, ex-News TV Reporter, dan digital enthusiast. Saya menulis tentang hal-hal yang saya sukai: pengalaman, opini, traveling, kuliner, dan lain-lain.

4 Desember 2010

Dialog ini terjadi ketika saya dan Astiti sedang memperingati hari galau. Hari galau adalah hari setelah kita bercerita panjang lebar tentang keluh kesah kehidupan (lebay). Hahaha..
Jadi gini, malam itu saya dan astiti sih niatnya cuma muter-muter gak jelas ke Malioboro. Tapi, setelah tahu ternyata gak ada yang menarik di Malioboro, saya dan Astiti langsung puter balik menuju Angkringan Kopi Jos. Di Angkringan Kopi Jos, kami duduk di sebelah Bapak-Bapak Mencurigakan (BBM). Nggak ada angin nggak ada hujan, si BBM ngajak kita ngobrol. Kira-kira seperti inilah pembicaraannya:
BBM: Asli Kuliah ya, mbak?
Astiti (A): Iya
BBM: Dimana?
A: Teknik, pak.
BBM: Teknik apa? Sipil?
A: Bukan, arsitek
BBM: kalau itu mbaknya yang satu lagi?
Saya (S): *diem*
A: Sama, pak.
BBM: Angkatan berapa?
A: Angkatan Akhir pak.
BBM: Asli Jogja?
A: Bukan, Bogor.
BBM: Kalau mbaknya yang satu lagi?
S: *diem*
A: Kita tetanggaan pak, haha.
BBM: Loh, kok nggak malem mingguan?
A: Lha, ini lagi malem mingguan pak.
BBM: Pacarnya mana?
A: Hahaha, lagi pada KKN, pak.
BBM: Oh gitu, disini tinggal dimana?
A: Jakal
S: *diem*
BBM: Oh ya? Km berapa?
A: 5
BBM: Saya km 7
Saya: *dalem hati: SO WHATT!!*
–Terus tiba-tiba si BBM ngajak ngobrol tentang pernyataan SBY tentang DIY.–
Hm.. dari obrolan itu, 99% jawaban Astiti bohong. Ya iyalah, ngapain juga saya sama Astiti jujur banget sama BBM itu! HIYYY!!!! Gilaaaaa ya, tuh bapak-bapak SKSD banget. Saya paling sebel sama orang yang SKSD. Oke, sekarang yang mau saya bahas bukan bagaimana percakapan yang terjadi, tapi tentang bohong…
Andai hidup bisa sesimpel itu. Hanya perlu seikat kata tanpa makna dan semuanya selesai.
Hanya seucap kata, lalu saya menjelma jadi mahasiswa Arsitek.
Hanya seucap kata, lalu saya mendadak punya pacar yang lagi KKN.
Hanya seucap kata, lalu saya kembali ke kosan di jakal km.5.
Hanya seucap kata, lalu saya punya KTP Bogor.
Dan hanya dengan mengucap “SELESAI” saya pasti akan bisa mengakhiri perasaan ini.
Selesai.
Sesimpel itu.

gambar diunduh disini

Arsip

MEMBER OF:

logo komunitas blog
kumpulan emak blogger
Logo Komunitas BRT Network
Seedbacklink

Baca Juga Artikel Berikut:

Sweet Escape: Bandung!

Sweet Escape: Bandung!

Masih di awal september, saya dan teman-teman NET 10 mlipir bentar di weekend untuk datang ke nikahan produser paling...

Rehat Sejenak di Ah Poong!

Rehat Sejenak di Ah Poong!

Awal September ini saya dan tim NET 5 mengadakan piknik dadakan, keluar dari Jakarta tanpa membahas pekerjaan. Sebagai...

Ice Chocolate Velvet Oreo

Saya sebel banget hari ini. Dari tadi tengah malem dimarahin terus sama Ndoro Kakung perihal UNU 600. Iya, saya ngerti...

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments